Menu

Mode Gelap

Daerah · 14 Mar 2022 17:09 WIB

Dugaan Korupsi Dana BOKB Dinas PPPA, Dalduk Dan KB Tahun 2020-2021, Kajari Tanggamus Resmi Naikan Ke Tahap Penyidikan

badge-check

Jurnalis


Dugaan Korupsi Dana BOKB Dinas PPPA, Dalduk Dan KB Tahun 2020-2021, Kajari Tanggamus Resmi Naikan Ke Tahap Penyidikan Perbesar

 

Tanggamus, Lampungheadlines.com – Kejaksaan Negeri Tanggamus secara resmi menyatakan peningkatan status dari penyelidikan ke penyidikan, dugaan tindak pidana korupsi (tipikor) pengelolaan Dana Bantuan Operasional Keluarga Berencana (BOKB) tahun 2020-2021, pada Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana kabupaten setempat.

Peningkatan status ke penyidikan tersebut, disampaikan langsung Kepala Kejari Tanggamus, Yunardi, S.H., M.H. saat konferensi pers di aula kejari setempat, Senin (14/3/2022). Didampingi Kasi Intelijen, Yogie Verdika, S.H., M.H. dan Kasi Pidana Khusus, Wisnu Hamboro, S.H.

“Gebrakan” Kajari Tanggamus dan jajaran yang telah berani mengusik “kenyamanan” salah satu organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkup Pemkab Tanggamus, menjadi sebuah momentum kembali tegaknya marwah kejari di kabupaten berjuluk Bumi Begawi Jejama ini.

Pasalnya, Kejari Tanggamus terakhir “memelototi” pengelolaan uang negara, pada 2014 silam. Sejak kala itu hingga 2020, power para Jaksa Pengacara Negara (JPN) di Tanggamus, terkesan melempem. Bahkan puncaknya saat itu, institusi sekelas kejaksaan negeri di Tanggamus, mendapatkan stigma “macan ompong” dari masyarakat.

Beruntung di era Yunardi ini, Kejari Tanggamus berani bertarung untuk bangkit dari “tidur panjangnya” yang nyaman. Marwah dan supremasi hukum di Kabupaten Tanggamus, perlahan namun pasti, kembali ditegakkan. Konsekuensi logisnya, stigma “macan ompong” yang selama ini melekat di tubuh Kejari Tanggamus, sekarang mulai luntur.

Wisnu Hamboro dalam press release tadi siang menyebutkan, penyelidikan dugaan tipikor pada pengelolaan Dana BOKB Dinas PPPA Dalduk dan KB Kabupaten Tanggamus, sudah dimulai sejak Februari lalu. Sejak dalam penyelidikan, pihaknya telah mencium aroma dugaan tipikor pengelolaan Dana BOKB tahun anggaran 2020-2021.

“Setelah kami dalami saat tahap penyelidikan, diduga kuat terjadi penyimpangan pengelolaan anggaran Dana BOKB ini. Artinya dalam hal ini, ada peristiwa-peristiwa hukum yang dilanggar dalam pengelolaan uang negara. Ada aroma dugaan tipikor di dalamnya,” ujar kasi pidsus.

Sehingga terhitung sejak Senin (14/3/2022), Wisnu melanjutkan, Kepala Kejari Tanggamus, Yunardi, menerbitkan surat perintah peningkatan status penanganan perkara, dari penyelidikan menjadi penyidikan.

Kemudian, Kajari Tanggamus Yunardi menerangkan, selama tahap penyelidikan, tim kejari telah mendapatkan kesimpulan bahwa dalam pengelolaan Dana BOKB terdapat peristiwa hukum.

“Peningkatan status (dari penyelidikan ke penyidikan) ini, kami pandang perlu untuk diketahui publik. Sebab kami tidak ingin masyarakat beropini liar tentang kami dalam penanganan perkara dana BOKB 2020-2021 ini. Pastinya, kami tangani perkara ini dengan profesional dan objektif,” tegas kajari.

Di tahap penyidikan ini, kajari menambahkan, tim bergerak untuk mengumpulkan bukti-bukti. Kemudian dari alat-alat bukti yang berhasil dikumpulkan itulah, jaksa akan menetapkan siapa tersangkanya.

“Kami mohon dukungan semua pihak, terutama rekan-rekan jurnalis, untuk membantu kami mengungkap tuntas dugaan tipikor pengelolaan Dana BOKB tahun 2020-2021 ini. Semoga ke depan, seluruh OPD di lingkup Pemkab Tanggamus dapat secara transparan dan akuntabel dalam memanfaatkan dan mengelola keuangan yang bersumber dari negara,” harap Yunardi.

Namun demikian, dia belum merinci dugaan tipikor tersebut. Pada saat mencoba menggali lebih, apakah dugaan tipikor pengelolaan Dana BOKB ini berupa korupsi, mark up, atau fiktif, serta berapa besar kerugian negara yang ditimbulkan, Kajari Yunardi belum bersedia terbuka.

“Sekarang masih penyidikan. Tim masih kumpulkan bukti-bukti. Nanti kami akan jelaskan sejelas-jelasnya setelah ada hasil dari penyidikan ini. Termasuk modusnya, berapa besar kerugian negara, dan siapa calon tersangkanya,” tandas kajari.

Artikel ini telah dibaca 241 kali

Baca Lainnya

Warga Laporkan Dugaan Money Politik di Kecamatan Sumberejo pada Pileg 2024 Ke Bawaslu Tanggamus

22 Februari 2024 - 09:04 WIB

Kakon Entah Dimana? DD Tahap III 2023 Pulau Benawang Tak Bisa dicairkan

19 Februari 2024 - 21:36 WIB

Mantap! 2.748 Suara Arief Munandar, TIM : yakin Jadi.

17 Februari 2024 - 11:49 WIB

Masyarakat Harapkan Supriyadi, Jadi Dewan Lagi, Kerja nyata nya terbukti.

17 Februari 2024 - 11:12 WIB

Caleg PAN Dapil 2 Kecamatan Negeri Katon, berpotensi raih 2 Kursi, hasil Hitung cepat.

16 Februari 2024 - 08:16 WIB

Tembus 9.000 lebih suara, TIM Relawan Pemengan Paisaludin Caleg DPRD Kabupaten Pesawaran, ungkapkan : ini diluar Prediksi

15 Februari 2024 - 12:10 WIB

Trending di Daerah